Serial JOMBLO #2

Keyword Serial JOMBLO #1: Luna, jomblo sejak oek-oek sampai sekarang.
***
“Gimana Lun tentang si doi? Lo udah ada kemajuan nggak?” Baru nyampe kamar Neira, gw udah disodorin pertanyaan begituan.
“Maksud lo?”
“Itu, cowok cinta zaman lo ABG sampai sekarang itu?”
“Tau deh. Dengar kabarnya aja nggak.”
“Lah, bukannya terakhir lo bilang lo ketemu dia pas reunian SMA? Emang nggak ada next step gitu?”
Next step, maksud lo? Kami tu nggak ada topik yang bisa bikin pembicaraan panjang. Paling juga nanya kabar.”
“Lah, tapi kan kalian dulunya akrab. Bisa donk, bikin topik apaaa gitu. Skripsi kek, apa kek.”
“Nggak tau gw. Gw berasa mati kutu kalau di depan dia. Apalagi buat ngubungin. Eh, lagian kan gw cewek.  Ogah ah, gw jalan duluan..”
“Hello! Ini mah bukan tentang siapa yang jalan duluan atau belakangan. Tapi silaturahim. Bisa aja kan ntar kalau lo punya usaha, terus bisa kerja sama bareng dia. Atau, paling nggak jadi calon konsumen lo. Lo mah, pikirannya langsung ke arah situ. Yakali, abis nggak ketemu 3 tahun, terus lo nanya ‘Lo suka kan sama gw?’. Yakali, Lun.”  Neira mulai nyerocos.
Make it simple, Lun. Usaha nggak harus ekstrim, tapi dilakukan perlahan. Kali aja kan, misalnya kalian ngobrol tentang hobi lo yang suka nonton drama korea, terus kakaknya dia juga suka nonton drama korea, eh terus lo sama kakaknya tukeran file, eh nggak langsung jadi sering ketemu dia, terus ngobrol panjang,bisa aja kan.” Lanjut Neira sambil ngasi makan ikan-ikan di akuiriumnya.
“Emang lo, suka ngandai-ngandai bikin cerita.”
“Luna, hidup ini juga cerita kali. Tokohnya kita sendiri. Emang, Allah sudah punya takdir. Tapi, kita toh bisa mereka-reka alurnya. Minimal, membuat rencana. Walaupun mungkin akhirnya rencana berbeda dengan realisasi, tapi kan tetap ada usaha. Itu yang bikin kita beda sama makhluk lain.”
“Ngomong mah gampang, Nei. Realisasinya itu…”
“Setidaknya, lo coba lah. Bangun komunikasi sama dia.“
“Jodoh nggak kemana, Nei.”
“Iya, jodoh nggak kemana. Tak kan lari gunung dikejar. Tapi, ya kalau lo diam aja nggak lari ke arah itu gunung, ya lo cuma bisa liat itu gunung dari jauh. Kalau itu gunung ketutupan hutan gimana? Sama aja kayak lo bilang laper, bikin PM laper di BBM, ngetwit, bikin status, tapi nggak beli makan. Ya tetap laper.”
Gw cuma melongo sama penjelasan Neira kali ini.
Lanjut ngomongin begituan sama Neira bisa sampai pagi dengan segala analisis yang dia buat. Oke, dia punya Kak Naufal yang udah nungguin dia buat dinikahin. Tapi, apa semua cowok kayak Kak Naufal yang langsung serius begitu? Teman-teman gw aja masih pada gaje gitu. Apa gw taaruf aja? Yah, gw taaruf juga nggak tau sama siapa. Hmm..
***
Entah karena pengaruh omongan Neira si bawel atau karena dorongan dari dalam hati terdalam. Tapi, sekarang gw mulai menyukai seseorang. Mulai menyukai atau dari dulu ya? Ah, gw pun nggak jelas sama ini impuls perasaan. Katanya, dari suka bisa jadi cinta. Apa iya? Tapi, rasa seneng ngeliat dia udah sejak lama kok. Bahkan sejak gw masuk kuliah. Apa iya ya?
Dia itu teman sekampus gw juga. Sering banget ketemu. Gw juga punya kontaknya. Lumayan kan? Iya sih, daripada si Hendra, cinta zaman SMP itu. Mending yang ini kayaknya. Cakep lagi!
Entah terbawa perasaan atau gimana, tapi gw lebih deg-degan kalau nyebut nama cowok ini daripada si Hedra PHP itu!
Atau ini pelampiasan karena nggak pernah dapat jawaban dari si Hendra? Ah, masa sih? Tapi, kan gw nggak pernah ngomong apa-apa ke si Hendra itu? Ngapain juga gw nunggu jawaban? Nggak ada yang mau dijawab ini. Ah, Luna…
Hm, okesip. Tenang, Lun, tenang. Tarik nafas, sebut nama si dia yang sekarang ada di depan lo. Sebut namanya, lagi, lagi. Sebut namanya, Lun. Oke. Gw harus fokus. Kalau kata lagu, move on!
Tapi ya, apa gw beneran udah move on?  Move on itu kan berarti gw berpindah hati. Apa itu artinya gw nggak setia lagi? Tapi kan, cinta itu nggak segampang balikin halaman buku yang bisa pindah-pindah gitu aja dengan cepat. Balik buku aja perlu waktu buat baca halaman itu dulu. Apalagi cinta? Iya kan?
Kalau gw move on, apa berarti gw beneran udah ngelupain dia? Atau masih akan melupakan dia? Ah, kan makin bingung kan apa itu move on…
Oke, begini aja. Pokoknya sekarang gw deg-degan dan senang banget kalau ngeliat si dia. Apalagi kalau ngobrol sama dia. Aaaaaaa, laper juga bisa hilang deh kayaknya. Hehe..  Okesip, gw ikutin kata hati yang lagi senang ngeliat dia aja kali ya.
“Cieee, lagi  ngelamunin si dieee.” Resek ni si Rena tiba-tiba dateng ngeledek gw. Tapi, kok ya gw senang.
“Nggak kok. Siapa yang ngelamunin dia?” Muka gw kayaknya udah merah deh ini.
“Emang ‘dia’ siapa coba yang gw maksud. Bisa Pak Slamet, bisa Pak Rene, kan masih banyak ‘dia’ yang lain Lun..” Rena ngerjain gw nih.
“Lo tuh kali yang mikirin Pak Slamet.” Gw coba santai.
“Lah, kan gw udah ada Rino. Hahahha..” Tu kan? Gw kena lagi.
Oiya, FYI Pak Slamet dan Pak Rene itu dosen kami di kampus yang melekat di hati loh. Sedikit bandel, tapi kami mahasiswa yang rajin kuliah kok. Nggak bolos untuk alasan aneh. Alasan mentok, paling juga karena ketiduran. Hihi..
Oiya, si dia masuk nggak ya hari ini?
“Ren, gw udah cantik kan?”
“Cieee, ngapain lo nanya gituan?” Senyum Rena mulai nggak enak.
“Nggak apa-apa..” Gw jadi salting kan..
“Jiaaahh, udah cantik kok Lun, udah..” Rena menepuk pundak gw sok manis. Gw balas pake senyum malu.
“Tapi, yang gw tau dari anak-anak,  dia nggak masuk karena lagi final basket di UNJ. Hahahha.” Rena ketawa keras sambil senyum nyindir. Dan, entah kenapa gw jadi nggak semangat masuk kelas. 
***
bersambung…

5 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: