Serial JOMBLO #1



Di tengah riuhnya deadline tulisan, skripsi, UTS, dan rencana hidup gw yang lain, gw ingin menghadirkan serial ini. Hihi. Serial ini hadir atas cinta gw untuk sahabat-sahabat seperjuangan gw. 

Kenapa gw kasi nama “Serial JOMBLO”. Ya maaf, kalau lo yang baca sekarang juga berstatus Jomblo. Sungguh dari hati gw yang paling dalam, gw nggak bermaksud menyudutkan. Gw hanya menulis dan inspirasi tulisan gw kali ini ya tentang Jomblo! Gitu aja kok..

Ada beberapa wejangan sebelum lo baca serial ini.
1. Serial ini merupakan fiksi dan nonfiksi. Maksudnya ya, ada beberapa yang gw ambil dari kisah nyata di sekitar gw, ada juga yang nggak.
2. Serial ini tidak bermaksud menyudutkan para Jomblo, bukan juga menggembirakan para Jomblo.
3. Serial ini recommended buat lo yang Jomblo!
Selamat membaca dan wajib disenyumin sebelum membaca. Okesip!
“___”

Nama gw Luna. Sekarang, gw kuliah di semester tujuh sebuah universitas swasta di Jakarta. Ya, berhubung gw kuliah gratisan, gw pun harus cepat-cepat hengkang dari kampus gw supaya bokap nyokap gw nggak bakal dapet hukuman bayar uang kuliah.
Gw punya beberapa sahabat selama gw menimba ilmu di kampus ini. Jumlahnya berdelapan, termasuk gw. Hmm, pengen sih gw ceritain satu-satu tentang meraka. Tapi, lo bakal kenal mereka kok dari cerita gw ini. Nah, dari delapan orang, cuman 3 diantara kami yang statusnya sudah punya calon pendamping hidup. Dan, lima diantaranya, Jomblo! Termasuk gw..


Hm, kami berdelapan ini sama-sama tingkat akhir di kampus. Tapi, nggak semuanya lagi nyusun skripsi kayak gw. Somehow,  ada yang mutusin skripsi cepat, ada juga yang nggak. Prioritas lah.
Disinilah kisah gw bermula.
Dulunya, gw enjoy aja menjalani kehidupan jomblo gw yang statusnya sejk gw ‘oek-oek’ melihat dunia. Tapi, kok ya sekarang tiba saat gw jadi mahasiswa tingkat akhir status itu menjadi pikiran gw selain pikiran tentang skripsi.
“Lun, lo dateng ya ke acara nikahah gw.” Teman SMA gw, Arin ngundang gw lewat status FB.
“Oh, iya insya Allah.” Jawab gw manis donk lewat comment.
“Lun, lo kapan nyusul?” Comment selanjutnya dari Arin mulai nusuk gw.
“Hehehe..” Gw jawab cool aja.
Ini nih. Umur udah 21, dan gw belum tau pernah deket sama satu cowok pun! Ah, padahal ya, gw bukan kutu buku amat. Gw juga nggak jelek-jelek amat. Tapi, kok ya begini ya..
Bukan masalah sih sebenarnya. Tapi, ini menjadi pikiran gw.
Pertama, gw anak pertama, dan nyokap udah sering nanyain gw yang nggak pernah ngenalin calon anak cowok untuk nyokap gw.
Kedua, gw udah menjadi mahasiswa tingkat akhir di masa S1 kuliah gw.
Ketiga, gw mulai iri sama teman-teman gw yang udah punya calon.
Keempat, di masa gw kuliah aja gw jomblo, gimana ntar pas gw udah kerja yang pergi pagi pulang malam?
Gw pun mulai kepikiran…
***
“Eh, malam minggu ini ngumpul yuk. Bosen nih kita jalan kemana gitu.” Tanya gw sama sahabat-sahabat gw pas makan siang di kantin.
“Boleh tu. Kita ke Kota Tua gitu.” Yoga yang pertama kali menjawab.
“Yah, jangan malam minggu donk.” Hmm, si Neira malah nolak
“Kenapa emang?” Tanya gw mulai resah.
“Senin sampai Jumat kan time gw bareng kalian. Sabtu gw ya punya si dia.”Tu kan, Neira..
“Iya deh, yang udah punya calon.”
“Yahm jangan ngambek donk.”
“Gw juga nggak bisa Lun.” Kali ini Rena yang jawab.
“Iya, gw udah janji sama Rena buat nonton.” Rino kali ini angkat bicara. FYI, Rino dan Rena ini pasangan. Udah takdir kali ya. Nama mereka juga berangan gitu. Beda edisi cewek dan cowok doank.
Begini nih, nasib Jomblo. Gw mau bilang mereka tidak prioritas pada persahabatan juga salah sih. Senin sampai Jumat, pokonya kalau lagi di kampus ya kita barengan. Jadi, kalau hitung kuantitas yaa nggak salah juga sih hari Sabtu itu buat yang lain.
Tapi, kok ya gw jadi pengen kayak Rena?
Bersambung….

3 Comments

  1. "Tapi, kok ya gw jadi pingin kayak Rena?" –> maksdnya kayak rena, dapet cowo yang sekaligus sahabat nya gt, wkwkwkwk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: