Dear Skripsi, I Do Love You!

Nggak berasa ya, gw udah masuk di masa-masa akhir sebagai penyandang “mahasiswi”. Hm, udah banyak juga yang gw dapetin selama sekolah gratisan di Jakarta ini. Well, sampai juga gw di saat harus menuiis skripsi sebagai syarat untuk memanjangkan nama menjadi Gizsya Resha, S.E.
Tanya sana tanya sini. Liat banyak pengalaman senior terdahulu, proses skripso katanya ga semudah menulis makalah untuk mata kuliah atau ngeblog kayak yang sering gw tulis. Hihi, ya kali kayak ngeblog, Sya.. Eyatapi, gw pengen membuat skripsi gw seasik mungkin. Udah tiga tahun gw melahap daun, akar, batang, sampai cacing tanahnya akuntansi, sekarang gw harus menulisnya dengan sebutan skripsi.
Pengennya sih, gw nulis novel biar bisa suka-suka gw isinya. Tapi, kampus gw udah ngasi banyak banget peraturan dalam menulis skripsi ini. Jadinya,  ya gw harus ngikut. Yakali gw nulis skripsi dengan jenis tulisan kayak ngeblog.
Nah, ini dia tantangannya. I wanna make it fun. Pengennya, skripsi yang gw tulis berasa kayak gw nulis novel. Berasa yeee, bukan beneran. Akhirnya gw pun memilih dosbing yang kira-kira bisa menerima segala pemikiran gw yang sering aneh. Hehe..
Gw mau cerita kronologinya.
Kalau gw harus bikin riset bisnis, gw berasa nge-freelance alias kerja. Lah, gw emang menerima kontrak sebagai researcher, jadi akhirnya, gw pun memilih Perencanaan Bisnis sebagai bentuk skripsi. Dengan semangat 45, gw mendatangi Kajur Akuntansi di kampus.
Sambil sumringah, gw nyatakan keinginan gw untuk membuat skripsi dalam bentuk Perencanaan Bisnis tersebut. Kira-kira begini percakapan dengan beliau.
Gw: “Pak, saya ingin membuat kripsi Perencanaan Bisnis. Di akuntansi saya belum pernah liat bentuk skripsi busplan sih, Pak. Tapi, boleh kan, Pak? Oiya, saya juga mau tanya kira0kira siapa rekomendasi dosennya ya, Pak?”
Pak Kajur: “Oh, boleh, Nak. Silakan. Kamu ke Pak R*** aja. Beliau cocok buat skripsi Kamu”.
Gw: “Dosen lain, Pak?”
Pak Kajur:” Ada sih, Bu J*****, tapi beliau sedang S3. Susah ditemui”.
Senyum sumringah gw seketika berubah jadi senyum bingung. Mr. R yang dimaksud Pak Kajur gw adalah dosen yang terkenaal killer. Gw nggak yakin beliau bisa nerima pemikiran gw yang sering kabur dari lintasaan berbau akuntansi. Apalagi, outline skripsi gw jauh dari makul-makul yang biasa beliau ajar. Gw nggak mau aja disuruh ganti topik ditengah gw semangat nulis skripi yang gw suka menjadi topik yang beliau pilih. Okesip. Gw pun melontarkan alasan gw tersebut.
Gw  : “Bukannya saya nggak mau sih, Pak. Tapi…,”
Pak Kajur                : “Oke, saya ngerti. Saya sudaah banyak dengar cerita mahasiswa tentang beliau. Kamu tidak perlu jelaskan. Mari kita cari pilhan dosen lain.”
Subhanallah, berasa telepati, Pak Kajur bisa membaca hati dan pikiran gw. Dan, akhirnya terpilihlah dosbing gw yang berasal dari prodi tetangga, Management. No problemo gw mah. Yang penting tidak melanggar aturan kampus.
Bismillah,akhirnya beliau setuju untuk membimbing gw. Dengan bahasa yang baik dan senyum cantik (hehe), gw menjelaskan ke beliau tentang skripsi yang pengennya nggak berbau akuntansi banget dengan teori yang seabrek. Gw mau bikin busplan aja. Dengan outline yang udah gw bikin rapi, beliau setuju dan mengizinkan gw menulis proposal sesuai kemauan gw, yang penting nggak melanggar aturan kampus. For this, gw mau say thxkepada dosen Business Communication yang ngajarin gw cara meyakinkan orang lain. Hihi..
 Dan gw pun mulai observasi dan membuat proposal. I do love you, Skripsi! Sesuai bukunya om Erbe Sentanu, gw membuat kewajiban menjadi hobi yang gw sukai supaya gw enjoy menjalaninya.
Bismillah, skripisku sayang…
To be continued…
Minggu, 20 Okt 2013
McD Pasfes, Jakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: