Work with Passion?

“Kak, kamu kerja di passion kamu nggak?”
Alhamdulillah iya. Kenapa?”
“Kak, aku mau kerja pake hati. Jadi, ceritanya aku dapat tawaran kerja jadi X. Tapi, kerjaan itu bukan aku banget. Aku rada awkward, Kak.”
“Woi, Sya. Lo kerja nangkring di coffee shop mulu. Enjoy banget. Gw di kantor tiap hari. Bosen.”
“Sya, bete nih. Gw pengen resign.”
“Gaji kurang? Nggak nyaman?”
Not really. Gaji lebih dari cukup. Gw nggak ada masalah sama anak-anak di kantor.”
Yes, itu beberapa cuplikan dialog gw dengan 3 teman gw yang berbeda. Mulai dari teman baru yang juga baru lulus kuliah, teman SMA yang rajin liatin IG Story gw, dan yang terakhir teman kuliah sekaligus best friend gw.

Guys…iya gw alhamdulillah kerja di passion gw. Iya, gw emang lebih sering nangkring di coffee shop daripada di kantor. Dan iya, alhamdulillah gw enjoy.
Tapi, gw juga kurang tidur kalau deadline. Gw sering mencret gegara lupa udah minum lebih dari dua gelas kopi sehari. Gw sering bingung ngatur jadwal liburan. Dan, gw juga sering bokek. We have same case, guys.
TAPI LO KAN KERJANYA DI PASSION LO, SYA!
Ya, ini sering banget jadi alibi tiap kali gw ngobrolin kerjaan bareng teman-temen gw. Okay, setelah sekian banyak obrolan, kali ini gw mau share.
Gw lulus 2014 lalu, guys. Sebelum lulus (masa skripsi), gw jadi junior consultant atau lebih tepatnya asisten konsultan senior di kampus gw. Setelah SOP (Standard Operational Procedure) untuk perusahaan klien jadi, gw lalu di-hire mereka buat jadi corporate secretary. Gw udah mulai kerja sebelum gelar S1 dikumandangkan dengan gaji fantastis (untuk level gw yang belum lulus atau baru lulus).
WAS IT UR PASSION, SYA? NO! ABSOLUTELY NOT!
I did enjoy my job. Gw bahkan boleh pulang cepat kalau nggak ada meeting. Atau boleh izin tanpa melihat jumlah absen gw. Kece banget. But, I didn’t take it long.Ini tentang lingkungan yang membuat gw susah shalat. Iya, gw kerja di perusahaan yang seluruh direksinya bukan orang pribumi. Dan sebagai corporate secretary, ya gw kerjanya bareng anggota direksi itu. Gw lebih sering meeting sama bule dibanding orang Indonesia. Dan mereka nggak tau kalau Ashar itu waktu untuk gw wajib istirahat shalat walaupun 10 menit.
Finally, gw resign sebelum gaji pertama gw keluar.
Iya, gw gila. Tapi, gw nggak pernah nyesel kabur dari perusahaan itu. Gw pun kemudian jadi penggangguran saat gw wisuda dan setelahnya.
Setelah 3 bulan menggangur, takdir membawa gw kembali ke kantor yang sama. SOP mereka ada perbaikan dan gw wajib ikut andil. Alhasil, gw kembali meetingbareng para direksi dan mereka becandain gw buat masuk lagi. Tapi, gw tolak dengan manis. Iya, gw tolak dengan senyum manis tanpa alasan. Just smile. “Sorry, Sir. I can’t”
Setelah project SOP kelar, gw kembali jadi pengangguran yang yakin bakal tetap dapet rejeki dan kerjaan yang sesuai. Sesuai yang gw maksud adalah penghasilan yang cukup untuk gw stay di kota paling konsumtif di Indonesia ini, dan tentunya sesuai dengan passion gw.
Kirim lamaran sana-sini. Nanya teman sini-sana. Hasilnya nihil. Tabungan hampir habis dan malu minta duit sama papa lagi. Udah sarjana, euy! Tapi, gw yakin aja Allah Maha Baik.
Tiba-tiba gw dikenalin sama senior consultant gw ke salah satu CEO perusahaan swasta di Jakarta. Gw diminta bikin SOP untuk perusahaannya. Gw iyain lah. Wong gw pengangguran. Hahaha..
Pertanyaanya. SYA, IS CREATING SOP UR PASSION? NO! NOT AT ALL. I’M DOING THAT BCS OF MY  ACCOUNTING DEGREE.
Eng ing eng,lalu project SOP-nya batal. Hahaha…
Tapi, Allah baik banget. Gw malah ditawarin nulis biografi beliau. Kaget? Yaiyalah. Gw cuma blogger picisan yang tulisannya nggak sekali pun nangkring di koran nasional. Tapi, ini passion gw. Gimana caranya, gw harus kerjain!
Yap!
Singkat cerita, sampai sekarang gw masih jadi penulis biografi dan……masih jadi SOP Consultant, guys! Gw tetap jadi consultantatas tawaran yang ada, dan menulis buku. Sekarang, I love them both. Being a consutant and writer at the same time.
Balik ke pertanyaan awal. What is passion, Sya? Sumpah gw nggak bisa ngasi defenisinya. Yang gw tau, passionitu bikin lo lupa sama jam tidur saking enjoyngerjain sesuatu. Passion itu bikin jatuh cinta berkali-kali, kasmaran tingkat tinggi, dan happy! Iya, gitu. Tapi, yang paling utama passion itu dikerjakan dengan hati.
Alhamdulillahgw nemu passion gw di usia 20an yang mati-matian gw pertahankan. Tapi, gimana kalau belum nemu, Sya?
Jalanin yang ada. Syukurin yang di depan mata. Kerjakan sebaik mungkin. Yakin Allah bakal kasi jalan yang baik. Simple.
Yakin aja. Semua peluang pasti ada jalan dan pelajarannya. Selagi tidak melanggar aturan hidup (cerita gw: shalat), gw mah….ambil aja. Hahaha…
Kalau kata klien yang bukunya gw tulis, “GET WHAT U LIKE OR…LIKE WHAT U GET. That’s the same thing.”
Niat itu di hati. Kerja itu pakai hati. Karena… bahagia ada di hati.

@gizsyaresha
06.14 – 11.08.17

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: