Tragadi Bocah XXI

Kalau lo mau jalan ke bioskop, bukannya ada ritual milih film yang bakal di tonton yak? Paling nggak liat itu film cocok nggak buat lo? Atau cari-cari orang yang tepat buat nemenin nonton? Ya kan?
Alkisah, tragedi ini terjadi waktu gw nonton di salah satu bioskop XXI elit Jakarta. Nah, gw yang emang doyan nonton film action, mau aje waktu diajak nonton film Taken 2. Gw yang pake kaos, jeans, plus sepatu kets dekil yang bahkan belum sempat mandi abis maen bareng anak-anak kurang mampu/ jalanan di daerah Jakarta Utara pede aje masuk ke tempat gituan. Untungnya orang di sebalah gw nggak protes dengan kondisi gw (hehehe). Sambil nunggu studio dibuka, gw lirik sana lirik sini, rata-rata orang yang dateng pada necis dengan pasangannya masing-masing. Maklum, kisah ini terjadi waktu malam minggu yang sering dijadikan malam spesial untuk beberapa orang yang udah nggak jomblo lagi atau malam istimewa keluarga.
Studio di buka tepat pukul 21.15, kami pun mencari posisi duduk sesuai tiket. Kanan kiri gw, hampir semua adalah pasangan. Okesip! Film dimulai, lampu udah dipadamkan. Nama Liam Neeson sebagai tokoh utama dalam film tersebut nangkring diawal film. Beberapa menit film berlangsung, tiba-tiba ada suara bocah sekitar 5 tahunan teriak, “Aaaaa…”


Gw spontan kaget ada bocah nonton film action di XXI, bareng ibunya!
Pengen rasanya gw langsung narik itu bocah-bocah keluar dari bioskop. Kebanyang donk kalau dia nonton film tersebut sampai akhir? Gw rasa, gw nggak perlu menjelaskan adegan-adegan apa yang bakalan ngisi sebuah film action DEWASA, Amerika..!
Kelar film, gw nunggu orang-orang pada keluar duluan karena kebetulan emang rame banget. Tiba-tiba ibu dengan 4 anak yang usianya sekitar 4-7 tahun lewat di depan gw. Entah naluri atau refleks, gw bilang ke ibunya, “Ibu, lain kali jangan bawa anaknya nonton film ginian donk bu. Kasian anaknya.”
Lo tau si ibu jawab apaan? “Saya sudah tanya kok sama orangnya yang jual! Saya juga sudah bayar tiket!” 
Aissh, rasanya gw pengen ngomel-ngomel panjang ke ibu itu. Tapi, gw juga nggak mau nambah pelajaran jelek ke 4 anak yang ada di depan gw. Alhasil gw malah minta maaf dan teman gw mencoba mancairkan suasana, “Bukan gitu ibu. Tapi…”
“Eh, saya kan sudah bayar! Uang-uang saya!”
Aaiishh, tingkat kekesalan gw naik paling puncak. Kalau nggak ada teman gw, udah aja deh … (lah, kenapa gw emosi lagi?)
Ngelewatin mbak cantik dengan senyum lebar di pintu keluar, gw nanya,”Mbak, kok film dewasa anak di bolehin nonton sih?”
Sambil nyengir, dia malah jawab,”Memang boleh kok mbak. Kan nggak ada khususnya..”
What? Khusus, maksudnya? Ok, gw nggak mau ngelanjutin dialog bego tersebut. Bikin naik darah.
Kebayang donk, apa jadinya anak kalau nonton film dewasa?
Nah, kalau ntar anaknya berantem di sekolah, siapa yang disalahin?
Kalau anaknya buka-buka rok temen ceweknya di sekolah, siapa yang dimarahin?
Kalau anaknya bangga ikut tawuran, siapa yang disalahin?
Dari sisi mbak-mbak penjual tiket. Gw yakin dia bisa baca dengan baik dan benar label D di film tersebut. Impossible,kalau dia nggak tau kalau itu artinya DEWASA! Nah, kenapa coba dia ngizinin si ibu beli tiket untuk anak-anaknya? Berapapun tiket yang terjual, toh nggak ngaruh sama gaji yang bakal dia terima?
Nggak pelu belajar etika bisnis atau ikut seminarnya Kak Seto, gw yakin si mbak tahu kalau itu fllm nggak pantes ditonton anak-anak!
Dari sisi si ibu. Oke, gw coba berkhusnuzhon kalau si ibu nggak tahu arti label D di film tersebut. Tapi, masa iya nggak bisa nebak dari gambar om Liam Neeson di cover film? Gw juga mikir, kemana bapaknya? Apa bapaknya cuma ngasi si ibu duit tanpa nemenin si ibu mendidik anak? Betapa semakin terbukti kalau negara ini FATHERLESS. Apa cukup hanya memberi materi kepada istri dan anak?
Kalau kata teman gw, si ibu sudah hampir mati sahid 4 kali tapi tega memberi pendidikan seperti itu kepada anaknya. Maksudnya, si ibu kan sudah 4 kali melahirkan yang notabene rela mengorbankan nyawa demi anaknya?
Gw langsung kebayang sama adik-adik gw di Manggarai dan Tanah Merah, Jakarta Utara. Sedikit kelegaan di hati gw, karena dari mereka belum satupun pernah ke bioskop. Ada rasa syukur di hati gw, mereka hanya tau main di kali atau di lapangan. Mereka yang hidupnya keras dijalanan, gw yakin mereka punya cara sendiri mempelajari hidup.

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: