Home is Family

Di malam yang dingin (karena mesin pendingin) dan sepi (karena emang udah larut banget), biasanya otak gw lancar ngetik ngetuk nggak jelas. Mulai dari urusan kerjaan, tulisan pribadi untuk kepuasaan, atau malah nyerocos nggak jelas sama keyboard kayak yang gw lakuin sekarang.
Oiya, minal aidin walfaizin mohon maaf lahir batin. Masih Syawal, walau telat gw ngaku banyak salah.
Nah, di liburan gw kali ini yang panjang banget karena diizinin sama klien paling baik sedunia, gw banyak ngelakuin hal bego di rumah. Mulai dari narikin bulu kaki adek gw, nimpuk kepala adek gw pas dia nyetir, gangguin adek gw shalat, hahaha….astaga gw kakak yang jahat ternyata. Belum lagi gangguin nyokap masak, gelitikin nyokap yang lagi asik nonton Anandhi, atau nyelungsep ke selimut melukin nyokap sampe sesak. Hihi.. Atau ngabisin setengah gelas teh bokap (khawatir bokap diabetes-alibi), atau..hmm yang lain di skip. Nggak baik untuk imej gw. Hahaha..
Keluarga gw emang kocak. Walau nyokap asli ningrat yang kalau makan aja sendok nggak boleh bunyi, tapi kami dibesarkan dengan cara yang tidak kaku. Semua anggota keluarga menjadi sahabat yang bisa diajak seseruan, seriusan, bahkan ambekan sekaligus. Nggak ada malu-malu untuk meluk atau nyium bokap nyokap. Liburan bareng keluarga cukup di rumah seharian. Ngobrol ini itu sampe larut, berisik nentuin menu masakan di ruang makan, debat ganti posisi perabotan rumah, gotong royong bersihin rumah, atau nonton TV bareng sambil ngunyah. Everything is about home.
Di antara semua anak bonyok, abang gw adalah manusia tersibuk. Kami anggap wajar karena dia bertanggungjawab atas banyak pasien. Sejak resmi jadi pasukan putih-putih, waktu liburan dia jadi paling sedikit di antara kami semua. Tapi hebatnya, dia tetap bisa ngabisin waktu bareng keluarga walau lebih sering dalam urusan makan. Selain paling sibuk, dia juga anggota keluarga paling galak. Kalau ada kompetisi abang galak sedunia, gw yakin dia menang. Tapi, walau gitu dia bakal pusing kalau gw sakit walau ngasi resep sambil ceramah (ngomel-read).
Ada adek gw yang selalu jadi korban bully. Selain karena dia paling bontot, juga karena badannya paling gede. Mungkin karena kelebihan gizi. Hihi. Pun begitu, dia paling siap urusan antar mengantar, urusan beli makanan, dan urusan jalan-jalan. Banyak manfaat kalau ada dia. Hahaha..
Kalau kakak gw yang paling gede, dia anggota keluarga yang paling dewasa. Mungkin faktor urutan lahir sekaligus kerjaannya yang menangani psikologi manusia. Yaa, kira-kira begitu. Dia adalah anngota keluarga yang makannya paling dikit, bersinnya paling manis, dan kentutnya yang paling nggak kedengeran.
Nah, kalau bokap nyokap…hmm gw bingung bilangnya. Papa is my first love and Mami is the most wonderful woman ever. Kalimat ini udah menggambarkan segalanya.
Nah, kalau gw..ya gitu.
Home is family. Keluarga itu rumah, rumah itu ya tentang keluarga. They who always hug u in every condition and love u in every situation. Ini bukan quote, tapi konklusi yang gw dapet dari rumah. Bahkan kalau reinkarnasi itu ada, gw maunya dilahirkan di keluarga ini lagi, lagi, dan lagi. Bahagia itu ya tentang mereka. Tentang senyum mama papa.

Kisaran, 22.7.2016
4.03 am

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: