Enjoy The Job?

Beberapa hari lalu gw sakit. Bukan sakit hati, tapi beneran sakit yang harus minum obat dari dokter. Benci banget gw sama ritual itu. Minum obat itu menyebalkan.
Di tengah sakit yang hampir sembuh (berarti masih demam dikit-dikit), sahabat gw ngajak main. Mungkin antara dia kangen banget atau nggak punya teman (haha). Jadilah gw masukin jalan sama dia dalam to-do list gw hari itu.
“Kamu itu sakit bukan cuma karena kebanyakan kerja. Tapi, karena yang kamu pikirin ya cuma kerja doank.”
Shit!
Gw kayak dicolok bambu. Dia bener.
Gw emang keliatan nyantai banget, tapi emang it’s like… gw mikirin hampir tiap menit apa yang mau gw tulis atau gimana alur SOP yang mau gw bikin besok atau bahkan minggu depan. I think too much.
Hahaha…
I’m happy. I do enjoy my job. Tapi, gw sering lupa bagi waktu buat ‘Si Kepala’ stop thinking about work. Gw selalu ngatur waktu buat ketemu teman, nonton, jalan.., tapi ya tetap aja gw bawa laptop. Haha, jadi ya sama aja..
“Kamu harus sering main. Tapi main yang beneran main. Nggak bawa laptop!”
Iya, dia bener. Kerja itu bukan cuma di depan laptop, tapi pikiran juga. Kalau gw jalan sama teman tapi yang ada di kepala tetap alur SOP Keuangan klien gw..ya sama aja. Haha..
Okay, let’s play!
“Kerja itu ya dinikmati, Ndok.”

Kali ini bokap gw yang ngingetin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: