Derita 1 Ramadhan Anak Kosan

Bukan pertama kalinya puasa pertama di perantauan studi. Sahur sendiri, subuh sendiri, buka puasa sendiri, tarawih sindiri. Okesip, ada lah buka bareng atau sahur bareng teman kosan. Tarawih juga rame di mesjid. Bukan sendirian nelangsa tanpa teman juga. Tapi, kok ya kurang sreg gitu?
Derita anak kosan paling mendalam (versi gw) ya yang satu ini. Kalau lo juga punya derita yang sama, boleh ngangguk.
Cerita rumah. Kalau bangun sahur itu ya, pasti satu persatu kamar diketok buat bangunin anggota keluarga lainnya. Kalau gw yang duluan bangun, ya gw yang jadi alarm tukang bangunin.
Mulai dari kamar abang gw paling depan, sampe kamar bokap nyokap dibelakang. Gw inget, yang paling susah itu dibangunin adek gw. Perlu ditarik kakinya atau dikitik-kitik pinggangnya baru bangun. Ntar juga ada ritual duduk sambil merem di dudukan boker tu di kamar mandi. Alhasil, harus ingetin dia jam imsak atau disodorin indomie baru melek. Hmm, maklum bungsu.
Oiya, ntar di meja makan juga bakal seru banget. Bisa tuh ya rebutan ayam saking semangatnya sahur.  Hmm, tiap anak juga biasanya udah pesan menu makanannya masing-masing. Berhubung 3 dari 4 anak bokap nyokap gw perantau studi, maka satu persatu permintaan menu bakal dibikinin sama nyokap. (Kangen masakan nyokap)
Oiya, keluarga gw juga suka ngikutin tuh cerita PPT. Karena imsak di Kisaran itu jam 5 an, jadi ya kita sahur jam 4-an. Biasanya udah ketiinggalan beberapa scene. Nah, itu sering tuh jadi pembicaraan waktu sahur.
Kalau siang, nyokap pasti nanyain mau dimasakin apa. Seperti yang gw bilang tadi, menu makanansatu persatu bakal dibikinin. Kalau menu makan malam ngikutin selera abang gw, menu buka puasa mungkin ngikutin selera gw atau kakak gw. Kita juga kadang suka minta dideluanin seleranya. Bisa adu pendapat tuh. Kan, jadi kangen abang, kakak, sama adek gw kan.. tu kan.
Buka puasa juga ada ritual ngeliatin makanan di meja makan. Ngikutin sunah rasul donk. Kursi di meja makan itu udah ada hal milik masing-masing. Bokap juga udah nyiapin kursinya pas banget. Jadi, kalau ada yang salah duduk bakal disuruh pindah. Adek gw tuh yang sering bikin ulah. Maklum, keseringan sendirian di rumah kali ya. Tiba kakak abangnya balik, diisengin satu-satu. Dijadiin anak SMP juga kita. Hahaha..
Ada juga kebiasaan nganterin buka puasa buat mbah putri dan mbah kakung gw. Hmm, si abang yang tidur di menara mesjid juga udah kayak anak ke -5 nyokap gw. Pasti dianterin makan sama nyokap.    FYI, rumah gw itu satu tembok sama mesjid. Jadi ya… begitu.
Oiya, ada kebiasaan mucil juga ni. (Lah, kenapa jadi bahasa bugis) Karena rumah gw satu tembok sama mesjid, kita sering lama-lamain kalau ke mesjid. Tunggu “Allahuakbar” rakaat pertama baru deh lari. Kadang juga baru ambil wudhu. Lari plus nggak pake sandal juga sering. Hihi
Nah kan, nulis ginian makin kangen lo kan, Sya?
Nah, sekarang gegara gw jadi perantau studi yang mengakibatkan gw menjadi anak kosan. Semua itu menjadi hal yang sangat dirindukan.
Semenjak kuliah di luar kota, keluarga lengkap kalau udah menjelang lebaran. Yang kakak gw sibuk tesis lah, abang gw sibuk di rumah sakit lah, atau gw yang sibuk ujian. Bener yah. Semakin bertambah usia semakin bergeser juga skala prioritas. Tentang mimpi dan cita-cita, memang nggak mudah.
Tapi, sesibuk apapun anak tetaplah anak. Sesibuk apapun, tetap sungkem ke orang tua. Mereka itu jalan surga. Tanpa peluh bokap, tanpa air mata nyokap, nggak bakal sampai disini. Terimakasih ya Allah, memberikanku papa terbaik sejagat raya dan mami terhebat seluruh dunia. Dengan cara apapun, mudahkan jalan kami membahagiakan orang tua kami. Amiin.
Indahnya Ramadhan. Semakin juga mengagumi keindahan hangatnya keluarga. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: