Cuma Sepotong Cerita

Hai. Apa kabar? Hahaha… ini pertanyaan paling basi yang selalu gw hindari untuk urusan basa basi. So, let’s skip that.
Actually, gw nggak punya tema khusus untuk postingan kali ini. Gw cuma mau cerita tentang hari-hari gw belakangan ini.
Klien nulis gw pernah bilang untuk menikmati tiap pekerjaan yang didapat. “Get what you like, or like what you get.” And, actually I do enjoy my job. I got sth new, talked to some people around my client, and the most important thing is… I learned about life, about his experience, and about his history. Kenapa jadi English begini? Etdah…
Nulis autobiografi itu adalah pekerjaan paling seru. Gw jadi gelas kosong yang ngisi air ke dalamnya tiap tetes dengan pemahaman yang lumayan rumit. Mulai dari kisah masa kecil, cerita diomelin nyokapnya, cerita jatuh cinta, cerita mimpi tinggal di luar negeri, cerita politik, sampai cerita patah hati. Seru abis. Suer!
Tapi, dibalik keseruan ini entah kenapa gw ngerasa harus move on. Bukan move on dari dunia tulis-menulis, tapi move on dari zona nyamannya gw. Hmm, let say gw udah kenalan sama beberapa mas coffee shop yang rutin gw minum kopi ramuannya. Gw juga juga akrab sama  mbak-mbak Sevel gegara sering nitip laptop. Gw juga cukup ngerepotin teman gw buat nganterin gw pulang larut dari kafenya. Semua asik…tapi semuanya juga datar.
Gw pengen lompat-lompat lagi. Pengen nari-nari di atas awan. Pengen juga nyebur ke laut buat ketemu Nemo untuk sama-sama nyari Dori. Apasih!

Kemudian gw doa. Iya, doa. Haha.. Bukannya lempar CV sana sini, tapi gw doa. Kenapa? Karena satu sisi gw masih punya tanggungjawab yang gw nggak yakin bisa gw kelarin kalau sambil ngantor office hour. Nah, sisi satunya lagi…kerjaan lain yang bisa gw andelin dari titel gw yaaa kerja office hour di bidang Accounting. Paling belok bidang Management lah. Kira-kira begitu.
Gw doa. Iya, doa. Bilang sama nyokap buat doain juga. Gw berdoa buat punya kesibukan lain saat penulisan buku ke-3 kali ini. Let say, karena gw udah nemu cara efektif nulis. Jadi, gw udah punya keberanian untuk nyambi kerja yang lain, sementara tanggungjawab utama nggak boleh terbengkalai. Intinya, gw nyiapin diri.
Gw doa lagi. Doa aja.
Lalu, tiba-tiba di suatu sore yang hangat, handphonegw bergetar. Angin sepoi-sepoi senja memasuki kamar melalui daun jendela. Sejuk. Nah kan…
Sohib gw, sebut saja Angelina Jolie, ngirim WA. “Giz, kantor gw butuh consultant buat project SOP ni. Tapi maunya yang udah punya pengalaman. Lo mau, nggak? Kirim CV yak.”
Doi emang nggak suka basa-basi. Persis kayak gw. Tanpa pikir panjang dan tanpa ngarep yang muluk-muluk, gw jawab, “Okay.”
Beberapa menit kemudian, “Sent yak.”
Dibales, “Okesip.”
Aktualnya sih pake emotikon-emotikon gitu. Tapi, intinya ya gitu.
Dua hari kemudian, gw dipanggil wawancara. Besoknya gw diminta tes psikologi, tes IQ, dan tes accounting. Besoknya lagi, gw dikirimin offering letter. Dan besoknya lagi, gw diminta masuk kerja!
HAHAHA…
Gw bersyukur, gw kaget, gw bingung. Perasaan campur aduk kayak gini biasanya terjadi kalau lagi jatuh cinta. Tapi, ternyata nggak juga sih, gw baru nyadar.
Okay.
Step one. Bersyukur.
Step two. Mikir! Ini gimana ngatur waktu meeting sama klien nulis yang cuma bisa ditemui weekday-office hour dan kerja gw yang juga weekday-office hour.
Step three. Think positive!
Gw lalu tidur.
Besok paginya, gw nelfon si bapak kece klien nulis yang udah kayak bokap sendiri. Di luar dugaan, dia malah happy. Jiahh… “Bagus, Nak. Jadwal ketemu bisa kita atur. Atau mungkin email-an aja. Toh, buku keduanya udah rampung, dan buku ketiga udah ada bahannya. I trust u.”
Aaaakkkk..!
Gw senang. Problem solved! Lalu gw goyang dombret.
Gw bersyukur dipercaya untuk nulis buku beliau. Doi pernah bilang, “Percayakan aja langkah perjalanan hidup itu pada Allah. Kita cuma harus usaha. Sisanya doa. Udah.”
Allah itu Maha Baik…

Gizsya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: