OJT dan Rindu

 

Kalau lo kerja kantoran, manusia auditor, dkk pasti ngeh-nya OJT itu On Job Training. But, don’t worry. Gw bukan pengen ngomongin kerjaan kok. Walaupun nulis postingan ini colongan jam kerja, tapi gw cukup profesional buat ganti waaktu nulis ini di tambahan jam after office hour, tentunya ngurangin jatah waktu rindu.

Dua minggu lalu gw OJT ke dua cabang kantor tempat sekarang gw kerja. Iya, sekarang gw udah jadi anak kantoran dan udah jarang main sama Babang Barista. Gw udah jarang nongkrong di coffee shop dan mata udah nggak kuat begadang sampe pagi. Gw ngomong apaan sih. Maaf..

Back to the topic. OJT kemarin bikin gw banyak belajar. Ketemu banyak karakter manusia yang pengen banget gw gambarin fiksi latar belakangnya buat jadi bahan tulisan. Haha. Jangan sampe deh ini postingan dibaca orang kantor.

Sebut saja Mr. X. Tinggi badan 175 cm, kulit cokelat tua, wajah sangar, ngomongnya ceplas-ceplos, tapi berhati hello kitty. Ups!

Ada lagi Mr. Y. Tinggi badan 170 cm, kulit cokelat biasa, adem ayem, tapi ngomongnya terstruktur, dan tidak suka minum teh. Haha.

Lain lagi Mrs. Q. Bertubuh lebih mungil dari gw, ramah bukan main. Cerita sekenanya dan ekspresif minta ampun. Seorang single mom dengan fighter luar biasa. Bingung gw jelasinnya.

Belum lagi Mr. Z. Kulit hitam, tinggi sedang, lugu, pekerja keras, dan berhati tulus.

2 minggu bersama orang-orang dengan tingkat pendidikan beragam bikin gw banyak banget belajar. Kalau di kantor gw ketemunya sama orang-orang yang kerjanya di depan laptop mulu, kali ini gw ketemu orang-orang yang lingkup dunianya beda dari yang sering gw temui. Jadi inget masa-masa volunteering ke daerah-daerah yang tiap harinya bikin gw banyak belajarnya. Bikin gw menjadi bodoh dan tau diri kalau gw emang bego banget. Hahaha..

Hari ini, gw balik ke kantor dengan to-do list bejibun dan meminta otak gw kembali berpikir terstruktur sesuai rencana. Gw enjoy dengan semua kerjaan disini. Gw cuma rindu. Gw rindu. Iya, rindu. Rindu nulis. Hahaha.

That’s why gw kudu mosting ini. Supaya kerinduan ini sedikit memudar. Kalo Ika Natassa bisa jadi banker dan penulis dalam waktu yang sama, gw lagi nyari cara buat ngatur waktu tetap jadi penulis juga, minimal aktif blogging lah. Yap, mau gimana donk. Namanya juga udah cinta. Hihi

Udah, gw mau nulis ginian doank.

Harus balik ke file kantor sebelum ketauan CCTV.

Gizsya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: