My Abang Galak

Ini jam lima pagi, dan gw nggak bisa tidur nggak tau kenapa. Ada beberapa deadlineyang harus gw kerjakan, tapi hari ini gw libur kerja. Karena ini emang udah jadi kebiasaan gw kalau udah berhasil ngelarin beberapa bab ya libur. Hahaha…
Tapi, kok nulis blog, Sya? Karena blog bukan masuk dalam list kerjaan gw.
Kenapa Abang galak? Karena gw lagi kangen sama dia.
Dia Abang gw. Satu-satunya Abang gw. Dia itu selalu jadi ketua. Mulai dari ketua kelas, ketua basket, ketua alumni, dan entah organisasi apapun itu sampe sekarang. Hampir semua temannya bilang dia pendiem. Mantan pacarnya nggak banyak. Hmm, apalagi ya. Dia popular banget! Bingung juga gw kenapa. Padahal dia nggak ganteng. Mukanya juga sangar.
Dan, dia galak minta ampun! Sampe umur segini, gw masih panggil dia Abang galak.
Buat lo yang nggak punya Abang, nih gw ceritain gimana rasanya punya Abang. Okay, biar nggak ada yang shuzon, maksud gw ini Abang kandung yak!
Dear Abang, please jangan kutuk Icha jadi adik durhaka setelah ini. FYI, Icha itu panggilan kecil gw.
Gw lahir di urutan yang ketiga. Kakak pertama gw perempuan, dan kakak kedua gw laki-laki. Gw panggil dia Abang. Gw bingung gimana nyeritainnya, tapi banyak ingatan masa kecil bareng Abang yang masih gw inget.
Dulu waktu gw masih kecil, Abang suka bonceng gw di sepeda. Sepedanya Abang model BMX gitu, dan gw  berdiri di belakang. Dia suka nganterin gw main ke taman, atau jeput gw pulang sekolah arab (sekolah agama sore hari gitu). Gw inget banget dia ngajarin gw ngasi makan monyet orang-nggak-tau-siapa-pokoknya-ketemu-di-jalan, mulai dari gw takut sampe gw jadi rutin dan bisa ngeledekin itu monyet. Btw, monyetnya dalam kandang kok.
Oke, dari pada ribet gw mau klasifikasiin deh cerita Abang galak ini.
Galak Nggak Jelas
Waktu  itu, gw tinggal di kontrakan dia beberapa bulan untuk urusan tes SNMPTN. Dia lagi ada praktikum di kampusnya, dan gw telfon berkali-kali.
Pas dia angkat, gw langsung bilang, “Bang, Icha sakit.”
“Sakit apa kau?”
“Badannya panas.”
“Abang lagi praktikum nggak bisa ditinggal. Minum obat. Jangan manja!”
Beberapa menit kemudian…..
“Kau pulak, ntah makan apa aja. Bisa sampe demam kayak gini. Bandal kali. Asdfghjk…….” Dia nongol di depan gw, sambil megang kening gw, dan ngomel….panjangggggggg banget!
“Minum ni obat!” Sambil bawain air putih.
Abis itu dia pergi. Nggak nyampe satu menit, dia balik lagi.
“Kau udah makan?” Kali ini nada suara Abang udah nggak ngomel. Persis kayak gw mencet tombol volume yang dipelanin.
“Belum.”
“Mau makan apa?”
……
Besok-besoknya, dia bakal ngecek gw udah ngabisin antibiotik atau nggak. Kalau nggak, gw bakal diomelin lagi. Percayalah guys, dia dokter paling galak yang pernah gw kenal! Tiap kali gw sakit, pasti diomelin abis-abisan.
Galak Geblek
Waktu itu gw abis nempelin mading (majalah dinding). Gw lupa kenapa, tim mading yang lain gw izinin pulang duluan dan akhirnya gw beresin itu mading sendirian. Hampir maghrib, dan gw nggak nyadar sekolah udah sunyi. Dan gw nggak tau mau pulang sama siapa.
“Bang, jemput Icha di sekolah ya.” Gw nelfon nggak pake basa-basi.
“Nggak bisa. Abang lagi sama kawan-kawan Abang.”
“Udah pada pulang. Udah maghrib ini.”
“Naik becak aja.” Terus telfon dia tutup gitu aja.
Gw pun nyetop becak di depan sekolah. Pas banget mau naik becak, dia nelfon gw.
“Tunggu di situ. Jangan kemana-kemana. Abang udah selesai.”
Setelah nyampe depan rumah, gw turun dari mobil, dan dia nggak matiin mesin.
“Loh, Abang mau kemana? Katanya udah kelar?”
“Balik lagi, ditungguin mereka. Kau pulak, manja kali!”
Hahahahahaha….!!!!
Galak Higienis
Pernah tau ada orang ngelap motor pake tissue? ADA! ABANG GW!
Yang ini gw benci banget!
Tiap gw ke kamarnya, pasti nggak boleh naik tempat tidurnya. Dia punya peraturan, orang lain nggak boleh naik tempat tidurnya. Gw nggak diomelin kalau gw lagi sakit dan tiba-tiba pindah tidur di situ aja. Itu juga kalau udah tidur pulas. Kalau masih tidur-tiduran, gw diusir secara tidak hormat!
Urusan mobil apalagi. Gw bakal dimarahin kalo naik mobilnya dan sandal gw kotor. Kotor yang gw maksud ini cuma pasir-pasir doank, guys. Kalau sepatu gw kena lumpur..gw nggak boleh naik! Nyebelin kan Abang gw? Jangannya urusan sepatu. Gw kalau minum di mobil dan tumpah nggak sengaja, abis udah! Ini air putih loh guys… Air mineral!. Gw pengen tuker tambah Abang rasanya.
Galak Lucu
Ceritanya, dia lagi pake baju baru.
“Bagus nggak, Cha?”
“Bagus-bagus.” Gw jawab jujur sambil ngangguk-ngangguk.
“Ini karena yang makek ganteng.” Jawab dia sambil nyengir. Gw langsung melengus pergi.
Atau…..
Dia abis main barbel.
“Bang, ototnya udah kegedean. Jelek. Serem kayak preman.” Gw ngomen sambil mencet-mencet ototnya. (Padahal biasa aja. Gw iseng. Dia nggak pernah nge-gymsoalnya. Cuman main barbel.)
“Ah, kau sok tau. Biasa aja ini.”
Besoknya, pas dia mematut diri di cermin pake kemeja lengan pendek.
“Cha! Emang kegedean ya?”
 Abang gw kocak!
Galak Protektif
Lo pernah denger brother syndrome? Nah, Abang gw ini pengidap stadium empat untuk urusan ini. Semua, inget ya, SEMUA teman cowok gw takut sama Abang gw. Ini bukan teman cowok dalam arti pacar guys, tapi teman sekolah yang  ke rumah buat kerja kelompok dan itu rame banget. Semua teman cowok gw bakal dipelototin sama dia. Ada yang langsung bilang ke gw, “Giz, Abang lo serem.” Ada yang jadi diem mati kutu. Bahkan, ada yang langsung lari terbirit-birit. Ini gw nggak bohong, sumpah. Gw udah sering ngomelin, tapi dia cuma bakal bilang, “Abang nggak ngapa-ngapain kok.” Huft…
So, gw mau ingetin. Buat lo-siapapun-ituyang di sana, bakal lebih ribet ngadepin Abang gw daripada bokap gw. Serius!
Masih banyak lagi adegan geblek-nggak-jelas-menyebalkan lain bareng dia. Sampai sekarang, gw masih sering tiba-tiba nelfon kalau sakit, dan diomelin. Atau tiba-tiba tidur di bahu dia pas di mobil. Tiba-tiba curhat di whatsapp, bahkan urusan cowok. Terus dia bilang, “Nanti pas Abang ke Jakarta, kenalin aja. Nanti Abang nilai.”
Dan gw langsung bilang, ”NO! Yang ada paling cuman Abang pelototin.”
 Tapi, jangan salah. Dia juga masih sering marah-marahin gw nggak jelas.
Masih sering ngomel, “Kau ini manja kali. Jangan manja!”
Gw mau bilang, WOI ABANG…LO NYADAR NGGAK, LO YANG BIKIN GW MANJA!
…..
Nyebelin banget dia! Benci banget gw. Dan, gw bingung kenapa gw kangen dia! Jangan sampe dia baca ini, sumpah. Bisa dikutuk gw sama dia.
Berhubung dia nggak mainan medsos, mungkin dia nggak bakal baca.Okay.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: