Kastalisasi Pasien

Ohayou gozaimasu!
Gw lagi di RS. Nemenin eyang yang lagi tiduran di IGD. Karena gw nggak boleh nemenin lama-lama, gw sekarang nangkring di cafetaria sekitar IGD. Dan, gw mau cerita tentang kastalisasi pasien.
Subuh tadi, eyang kakung (eyang kosan) nggak bisa gerakin kakinya dan hampir pingsan. Gw bareng eyang putri langsung bawa ke IGD. Gw nyampe IGD jam 5.37 (I’m good at memorizing number). Nyampe ruang admisi IGD, dokter tanya-tanya keluhan dan eyang jawab dengan nafas terengah. Gw nggak bisa bantu jelasin karena gw emang kurang tau kronologisnya. Ada sekitar 15 menit lebih nanya-nanya doank tanpa cek tensi atau apalah itu. Dokter juga nanya jaminan eyang yang pake ASKES. Abis itu, gw daftarin eyang dan bawa eyang ke ruang IGD nya. Nyampe ruangan, dokter lain nanya-nanya lagi. Eyang harus jelasin lagi. Kali ini hampir setengah jam. Gw bete tingkat dewa.
“Dok, tolong langsung dicek aja. Eyang sya bawa rekam medisnya kok. Rutin berobat di RS ini.”
Si dokter lalu cek tensi. Lalu pergi, without saying anything.
Pengen gw timpuk sumpah. Gw nunggu setengah jam dan eyang masih dibiarin. Gw samperin itu dokter dan nanya tindakan selanjutnya.
Doi bilang, “Ntar mau di EKG. Tunggu sebentar ya.”
Gw bingung, kenapa untuk itu aja gw harus nunggu sejam sementara eyang bahkan udah lemes banget. Gw liat seisi ruangan, gw itung pasiennya. Hanya ada 9 pasien subuh itu dan dokter jaga yang ‘duduk-duduk manis’ ada lebih dari lima orang. Belum lagi pasukan dokter yang baru datang kayaknya lagi briefing pagi.
EKG datang setengah jam kemudian.
“Dok, eyang saya nggak diinfus? Lemes banget gitu.” Gw nyerocos begitu kabel EKG dilepas.
“Iya, ntar sama susternya.” Si dokter jawab singkat, lalu pergi.
Gw langsung nanya suster buat infus eyang. Kali ini susternya baik.
Eyang stay di situ lagi. Si dokter nggak nyamperin juga. Gw datengin dan nanya tindakan selanjutnya. Dia bilang mau di rongent. Eyang lalu masuk ruang rongent satu jam kemudian. Gw bete banget!
Sekarang jam 11.23 gw nulis ini dan eyang gw masih dianggurin dengan rentetan tindakan yang nggak jelas.
Sekarang bandingin waktu gw bawa klien gw ke IGD.
Waktu itu gw lagi makan siang bareng klien dan doi tiba-tiba nggak bisa gerakin sendok di tangannya. Gw langsung panggil orang di kantor dan menit kemudian supir doi nyiapin mobil ke IGD.
Gw nyampe IGD sekitar jam 2 siang. Pertanyaan dokter sekitar keluhan dan gw jelasin karena doi bareng sama gw dari pagi. Gw jelasin kronologi doi yang tiba-tiba badannya nggak bisa digerakin, makan apa, sampe kronologi ngegendong doi ke mobil. Nggak nyampe lima menit, tes tensi, infus, dan EKG nangkring di badan si bapak. Doi pake jaminan pribadi.
Dokter lalu menjelaskan kondisi si bapak dan minta gw tanda tangan untuk proses CT scan. Karena anak si Bapak masih dalam perjalanan, gw yang urus semuanya. Nggak nyampe 10 menit, doi dibawa suster untuk CT scan. Semua berjalan lancar. Nggak nyampe 2 jam, dokter sudan menjelaskan kondisi doi dengan detail.
FYI. Klien gw itu CEO, dan lagi pake batik sutera. Gw ke IGD ditemenin salah satu manajer beliau dengan setelan jas rapi. Gw sendiri lagi pake setelan kantor yang rapi banget. Belum lagi jejeran karyawan doi yang berderet di lobby IGD yang tadi sempat rame-rame ke admisi.
Sementara waktu gw nganter eyang subuh-subuh. Gw cuma pake kaos dan sendal jepit! Eyang putri juga berpenampilan sederhana banget. Apalagi eyang kakung yang lagi sakit.
Eyang gw usianya 78. Klien gw usianya 75. Sama-sama sudah usia senja dengan keriput sana-sini. Sama-sama masuk IGD dengn kondisi yang tidak jauh beda. Tapi, dokter memperlakukan dengan sangat berbeda!
Sekarang jam 12.58. Gw masih di IGD dan dokter belum menjelaskan apa-apa. Gw nunggu hasil CT scan 3 jam!
What a cute hospital! What a great doctor!
May I post that doctor’s face?

How cruel this world is…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: