Kapan Nikah?

Tiap kali pulang, pertanyaan ‘kapan nikah?’ selalu menjadi topik utama. Lama-lama pertanyaan ini menjadi horor. Iya horor.
Dulu, tiap kali baca artikel tentang beginian, gw cuma nyengir-nyengir dalam hati tanpa perasaan ‘horor’ apapun. Tapi sekarang, pertanyaan ini mulai menyita hati dan pikiran gw. Alah, lebay! Nggak gitu kok.
Ceritanya, hal ini sedang melanda rumah gw. Obrolan di mobil, meja makan, ruang keluarga, sampai dapur ya masih tentang ini. Actually,subjek utama bukan gw, melainkan kakak gw. Secara gw lahir di urutan ketiga. Tapi, keluarga gw bukan deretan Jawa kolot walau masih keturunan darah biru. Nikah berdasarkan urutan, bukan jadi hal yang hakiki. Mungkin karena udah hidup di abad 21 kali. Alhasil, pertanyaan itu pun sering kali nyerempet ke gw yang notabene harusnya nunggu 2 kakak gw ijab kabul dulu.
Ya emang kodrat, bahwa manusia itu emang harus bereproduksi untuk melanjutkan keturunan. Abis lulus kuliah, kerja, ya nikah. Etdah, gw kayanya pernah bahas tiga kata itu sebelumnya. Tapi, yang jadi masalah, kenapa bokap nyokap ngebet banget nanyain terus?
Mari kita telisik, mengapa pertanyaan ini kerap kali muncul di usia 20-30an. Okeh.
Pertama.
Pertanyaan horor ini biasanya terjadi ketika nyokap bokap udah kelar nyekolahin anaknya. Usia yang semakin tua menjadikan mereka ingin melihat kebahagiaan anaknya berkeluarga secepat mungkin! Menimang cucu, liburan bersama keluarga besar, atau rebutan makanan di meja makan adalah mimpi mereka selanjutnya. Hal-hal sederhana ini, ternyata menjadi keinginan ketika anak-anak sudah dewasa. Gw ngeliat itu di bokap nyokap tercinta.
Kedua.
Kota besar secara tidak sadar membuat warganya terus mengejar karir. Ntar tiba-tiba jumlah umur udah banyak aja.
Nah, hal inilah yang kemudian menjadi bulan-bulanan bokap nyokap untuk terus mengingatkan anak-anaknya yang hobi banget sekolah. Haha. Tapi, sebenarnya, jenis keluarga bagaimana pun tetap kok nyodorin pertanyaan horor ini, karena emang pengen dapet kebahagiaan sederhana poin pertama di atas.
Ketiga.
Kondisi komplek rumah dimana para tetangga udah punya cucu.
Shit!
Ini sih simple banget, tapi ternyata cukup memengaruhi nyokap buat bilang, “Itu, Ibu A cucunya udah lahir. Itu, Ibu B cucunya udah dua.” Lalu gw bisa bilang, “Sabar ya, Mi.”
Keempat.
Rumah mulai sepi. Nah, ini nih.
Ketika semua anak-anak ngumpul, nyokap akan menyiapkan makanan enak dan banyak dan abis! Lalu, ada kalimat yang bikin nyes. “Ntar kalau udah pada nikah, mami masaknya bakal lebih banyak nih. Lebih seru. Kursi makannya kurang. Ntar kita bikin prasmanan aja.”
Lalu gw dan kakak-kakak gw saling lirik-lirikan senyum dan ketawa kecil.
Dari keempat uraian alasan yang udah gw jabarin, poin pertama itu yang jadi intinya. Semua orang tua pengen anaknya bahagia. Jadi, pertanyaan horor ini kerap kali muncul ya karena sayang mereka yang tidak terkira. Dan setiap anak juga hakikatnya pengen membahagiakan orang tuanya. Iya, keluarga adalah tempat paling indah, paling bahagia. I love u Mom & Daddy!
Gizsya
Kisaran, 26.12.15

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: