The Power of Rp 2.000

Ceritanya, hari ini gw harus ke kantor gw (dulunya) untuk misi penyelesaian laporan magang. Untuk mencapai kantor itu, gw harus naik kopaja 66 ke arah Blok M terus lanjut lagi Metromini 70.
Tapi, rencana perjalanan dengan angkutan umum batal. Karena kalau gw telat nyampe kantor, si mas atasan gw (dulunya) keburu pulang. Akhirnya gw mengirim sms pada si mas tukang ojek buat nganterin gw.
Gw berangkat dengan mengambil isi dompet yang tinggal selembar Rp 20.000. “Ntar singgah ke ATM terus makan pecel lele depan kantor.” Pikir gw dalam hati. Okesip.
Nyampe kantor, bla..bla..bla. Urusan data-data kebutuhan laporan magang gw kelar, gw pun menuju ATM. Dan, ATM gw ketinggalan!
Oke, tenang Sya. Tenang.Gw ngobrak ngabrik tas. Ketemu selembar Rp 5.000. Alhmdulillah, ongkos kopaja/ metromini, Rp 2.000. Okesip. Gw masih bisa nyampe rumah.
Gw pun naik Metromini 70 menuju Blok M jam 5 sore. Lumayan lah, desak-desakan ramenya angkutan termurah Jakarta itu. “Kecrek-kecrek.” Suara koin si abang kenek minta duit ke gw. Gw kasi Rp 5.000 dan dia ngembaliin cuma Rp 2.000! What?? Gimana gw pulang?
Efek kelamaan hibernasi bikin gw nggak tau kalau ongkos metromini/ kopaja udah naik jadi Rp 3.000. Pasti ya karena BBM naik!
Di metromini, gw ngeliat ada ibu lagi nge-gendong anak bayi (anaknya ‘mungkin’) yang lagi nangis-nangis. Si ibu juga menggandeng anak lelaki 7 tahunan dengan botol berisi pasir. “Astagfirullah minal baroyah….” Si ibu anak itu nyanyi sambil si bayi ikut menyumbangkan tangisan.
Pelajaran moral 1:Astagfirullah, gara-gara gw teledor, gw nggak bisa pulang.
Si adik kecil pun membuka topinya sambil minta-minta uang. Orang yang uduk di samping gw, ngasi Rp 2.000.
Pelajaran moral 2:Masih banyak euy orang yang jauh lebih susah dari gw yang nyari Rp 2.000 aja sampe segitunya.
Pelajaran moral 3:Kok tega ya si ibu ngajakin 2 anaknya nyari uang dengan cara begitu? Itu bayi kalau kena gas monoksida gimana paru-parunya? Itu anak kecil, sekolah nggak ya? Astagfirullah.
Perut gw kelaparan karena belum makan siang, duit gw tinggal Rp 2.000 yang nggak cukup buat naik Kopaja pulang. Haruskah gw juga ngamen sambil nampangin muka sedih?  
Finally,gw menghubungi salah satu kontak di hp dan pertolongan akan segera datang. Sesampainya gw di Blok M, uang Rp 2.000 gw beliin 1 molen dan 1 bakwan untuk menjawab demo cacing di perut gw. Sebelum makan, gw nyari-nyari tempat buat shalat maghrib. I found it. Ada mas-mas duduk di depan meja kayak meja satpam di antara pintu toilet laki-laki dan perempuan. Tertulis di meja tersebut, Rp 2.000!
What?Mau ambil air wudhu pun bayar? Dua ribu oh dua ribu.
Dengan malu-malu gw bisikin si mas, “Mas, saya nggak ada uang. Boleh nggak ambil air wudhu? (tampang lugu)”
Muka si mas terkejut sambil senyum-senyum, “Hhehe, boleh.”
Okesip, gw berhasil ngambil air wudhu gratis. Gw pun menuju mushala dengan tenang. Kelar shalat, gw ambil sandal dan..si abang minta Rp 2.000 buat penitipan sandal! Aaaaaaa….
Berhubung orang-orang pada nggak bayar, gw pun dengan kece lewat tanpa bayar Rp 2.000. Nggak apa-apa kali ya. Nggak ada tulisan Rp 2.000 kok.
Nggak lama kemudian, pertolongan datang. Gw nyampe rumah dengan perut kenyang. Alhmdulillah.
Oiya, sebelum pulang gw ketemu ibu tua banget duduk di pinggiran sambil nyanyi-nyanyi pelan nggak jelas. Nggak ada satu orang pun yang ngasi duit. Gw pengen ngasi, eh duit gw Rp 0. Itu ibu udah makan belum ya? Pulangnya kemana? Ada yang jeput nggak ya?

Rp 2.000, kau mengajarkanku banyak hal hari ini. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: