Kenapa Harus Bingung?

Ada waktu dimana lo bingung mau ngapain, atau tau mau ngapain tapi tetap aja bingung. Gw juga bingung jelasinnya, tapi ya itu..gw lagi bingung. Semoga lo yang baca nggak ikutan bingung. Hahaha..
Okay, hari ini gw bangun tidur, ngasi makan ikan-ikan di akuarium, dan lanjut ngasi makan cacing-cacing di perut gw. Selanjutnya, harusnya gw nulis, karena ada deadlineakhir bulan. Tapi, gw berakhir dengan baca novel. Gw milih novel yang jauh dari prediksi, Pocong Juga Pocong. Hihi..
@gizsyaresha
Jam makan siang, gw ngacir ke kantor klien. Ada janji meetingyang udah diagendain dari jauh-jauh hari. Nyampe kantor, sate ayam favorit gw udah disiapin dan doi beneran nungguin gw buat lunch bareng. Klien kece emang. Hahaha.. Selesai dari situ, balik lagi gw harus nulis buat ngejar deadline, tapi gw malah ngajak ketemuan temen gw yang udah lamaaa bgt pengen ketemu gw, tapi batal terus. Kalau nggak gw tiba-tiba meetingya dia yang tiba-tiba meeting di kantornya sampai malam. Akhirnya, tadi sore gw nyamperin dia di kantornya di Kasablanka. Setelah chit-chat sebentar di Starbucks, doi ngajakin gw nongkrong di kantornya. Ada dua alasan. Pertama, Starbucks after lunch hour  itu, ramenya udah kayak pasar ikan pagi hari. Kedua, karena gw nggak terlalu suka kopi di situ. And, jeng jeng…suasana lounge kantornya yang nangkring di lantai 38 cukup bikin suasana hati gw happy, karena lounge-nya didesain unik, and…ada coffee maker. Jadilah gw menenggak beberapa gelas kopi. Yes!
Apa yang pengen dia sampein dari dulu akhirnya terungkap. Jeng jeng..tenang dia nggak nembak gw. Secara dia cewek. Haha… Dia ngajakin gw bikin project bareng.
Gw yang lagi pusing menghadapi banyak you-know-what-ya-itu-lah-gw-males-nyebutin-karena-dia-terus-mengejar-bagai-deadline-kenapa-malah-disebutin-Sya, pengen membelah diri jadi amoeba!
Disisi lain, gw nggak punya alasan buat nolak. You know what, ini juga masuk dalam to-do list tentang apa yang mau gw capai tahun ini. Selain itu, gw udah pernah janjiin tentang project ini sebelumnya.
Semua pertemuan itu udah diatur oleh Allah, termasuk pertemuan gw sama doi di tengah runtutan kerjaan yang udah ‘merah-merah’ di agenda gw. So, dengan mengucap bismillah, gw setuju!
I got one conclusion.
Gw nggak boleh bingung lagi. Janji is janji. Tanggung jawab istanggung jawab. Yang boleh dibingungin cuma gimana ngatur waktunya. Selebihnya, yakin aja semua bisa berjalan dengan baik, dan tentunya usaha sebaik mungkin.
Dear coffee (yang nggak sengaja kebanyakan susu), thank you again. U always made my day!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: