Ujian: Kastalisasi (Sukses) Lewat Angka

Belajar SKS alias Sistem Kebut Semalam ngapalin jurnal, kapan itu terjadi? Waktu mau ujian. Belajar bareng sampe jam 3 pagi, kapan itu terjadi? Pas lagi ujian.
Ada celetukan sederhana tapi artinya membahana, waktu gw dan temen-temen lembur  belajar di kamar kosan gw…
“Cuy, kita belajar sampe pagi gini cuma buat nilai doank kan ya?”
“Kalau dipikir-pikir, makna ujian itu apa sih? Kalau cuma bikin kita keder ngapalin jurnal, buat apa yak?”

“Mending ini cuy, ngapalin jurnal yang ada angkanya. Minimal otak kerja ngitung atau korelasi dari mananya. Nah, waktu kemaren matakuliah ‘xxxxxxx’ yang mengharuskan ngapalin defenisi ini itu sesuai text-book? Kan udah ada di text-book, buat apa coba ditanyain? Kalau jawabnya pake kata-kata sendiri, nilainya nggak gede. Pertanyaannya bukan ‘jelaskan xxxxx’ tapi, ‘sebutkan xxxxx’. Etdah, ya harus sama dengan text-book donk..”
“Andai boleh gw cara jawabnya, ‘The answer is on page 189..’. Hahahahha”
Ujian menghasilkan angka yang ending-nya cuma bikin kastalisasi. Mahasiswa kumlaude lah, mahasiswa beasiswa lah, mahasiswa reguler lah. So what? Esensinya apa?

Dipikir-pikir, ujian itu buat apa sih? Buat ngejar nilai doank? Terus, feel-nya apa donk?
Buat ngelamar kerja, Sya..
Kagak tuh, banyak orang-orang dengan IP tinggi susah cari kerja… Coba aje liat statistik berapa banyak pengangguran bertitel sarjana.
Biar sukses atuh..
Kagak tuh, banyak orang sukses tanpa IP tinggi atau ijazah… Noh, liat Edisson yang dikeluarin dari sekolahnya karena langganan mendapat rangking rendah sampe dibilang bego. Tuh, om Adrie Wongso kagak pernah lulus SD tapi sukses bukan main. Atau Bill Gates yang milih drop-out dari kampusnya. Banyak banget orang sukses tanpa ijazah di dunia ini.
Buka deh persentasi nilai lo dari mana aja datangnya. Kuis, tugas, UTS, UAS. Ada nggak yang punya penilaian terhadap keaktifan non-akademik yang meningkatkan kecerdasan emosional?
Indonesia cukup cerdas punya Ari Ginanjar yang bikin penelitian tentang kesuksesan lahir oleh 90% kecerdasan emosional dan spiritual (Baca buku ESQ). Tapi, mana sekolah yang merealisasikan sistem itu?
Guru dan dosen juga sering mengagung-agungkan kata-kata kecerdasan emosional. Jangan menjadi kutu bukulah, jangan cuma belajar di kampuslah. Tapi, tiba minta izin buat ikut seminar di luar kampus, dikasi kata-kata “Kamu yakin sudah paham isi kuliah saya hari ini?” Tiba minta izin buat kegiatan organisasi, dilontarin kata begini, “Prioritas kamu itu organisasi atau kuliah?” Atau, minta izin karena ada rapat dengan klien gara-gara kuliah nyambi jadi freelance writer, dibilang begini, “Kamu masih kuliah, ngapain kerja? Kantor kamu lebih prioritas daripada kuliah saya?” Gubrak…
Balik tentang ujian. Waktu ujian, kita dipaksa ngapalin defenisi ini itu sesuai text-book.Kelar ujian, udah lupa. Ibaratnya, ngapalin kemerinnya, besoknya dimuntahin dikertas ujian. Besoknya, diisi sama matakuliah lain. Kayak gitu seterusnya.
Tapi, nggak semua matakuliah begitu, Sya…
Yap, emang benar. Tiba matakuliah yang punya kabar burung kalau soalnya ntar bakalan kasus yang notabene nggak harus ngejawab sesuai text-book, tetap aja tuh pada ngapalin defenisi atau pointerini itu…
Kenapa coba bisa begono? Karena yang udah tersimpan di flash disk tak hingga otak kita ya ujian kayak begitu,,,
Gw pernah nanya kakak senior gw yang lulus kumlaude..
“Kak, nilai Pajak kakak A kan, ya? Ajarin gw donk ngisi SPT 1771 donk..”
“Iye, gw dapat A. Tapi kalau lo nanya gituan, kagak ngerti gw. Waktu ujian, gw ngapalin doank. Ngapain angka dateng dari mana mah, gampang..”
Makin kesini, makin bingung gw esensi ujian itu buat apa,,,
Gw sedih liat anak yang dinyatakan nggak lulus SD, gara-gara nilai ujian nasionalnya nggak memenuhi standar. Sekolah  6 tahun seakan sia-sia gara-gara nilai UN yang keluar dari 3 hari ujian. Ending-nya dia dianggap bego.
Balik lagi, kalau ujian cuma bikin kita dibawah tekanan dalam belajar, buat apa? Toh tiap hari juga belajar di kelas. Tanpa ada paksaan, kalau seneng sama matakuliah itu juga bakal mempelari dalam..
Kalau ujian cuma menghasilkan angka, esensinya apa? Sekolah formal menghasilkan kastalisasi manusia berdasarkan angka hasil ujian. Secara tidak langsung, nilai yang tinggi atau rendah juga akan memengaruhi diri kita menilai seberapa pintarkah kita. Kenapa nilai ujian dijadikan indikator pencapaian belajar? Hmm…
Salah satu dosen gw pernah bilang, “Kuliah itu bukan untuk mengejar ijazah dengan IP tinggi atau mencari kerja. Kuliah itu belajar untuk menjadi orang yang lurus
Kalau Rancho-nya 3idiots bilang, “Belajar bukan untuk sukses, tapi untuk membesarkan jiwa.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: