Jodoh itu…

Out of the box, sahabat gw (sebut saja Kim Woo Bin), membuka topik  yang sering membuat wanita dua puluhan uring-uringan.
“Umur-umur kayak lo itu udah pada nikah lho, Sya.” Hampir aja gw keselek waktu dia ngomong gitu.
“Iye. Tau!. Terus?”
“Nah, lo?”
“Emangnya nyari jodoh kayak nyari baju apa? Cakep dikit ambil, keren dikit gebet?” Gw mulai sewot.
“Minta jodohin aja.”
Pas dia ngomong gitu, gw pengen bilang “Emangnya ini zaman Siti Nurbaya?” Tapi, karena dialog itu udah sering banget dipake para penulis script dan penulis novel, jadi gw skip.
“Kalau pake perjodohan, kita bisa mengecewakan ekspekasi orang tua. Belum apa-apa bikin kecewa. Nggak baik, donk.”
“Tapi, bisa jadi itu jalan jodoh, kan?”
“Yap. Bisa. Jodoh itu bisa datang dari mana aja kan? Who knows.”
“Jadi, lo mau dijodohin?” Lalu, gw pengen nusuk dia pake garpu!
“Tau ah!” Jawab gw kesel.
“Hahahaha..”
Jadi keingat obrolan di lain kesempatan sama teman gw yang lain, sebut saja Suzy.
“Sya, jodoh itu pilihan atau takdir sih?”
“Lah, lo nanya orang yang belum ketemu sama jodohnya. Mana lah gw tau.”
“Ya, menurut lo aja.”
“Hmmm..” Gw pura-pura mikir.
“Menurut gw dua-duanya. Kita memilih ketika menjawab ‘Ya’, dan emang takdirnya begitu.”
“Hahaha.. Itu kalau banyak pilihan, kan. Kalau nggak?”
Pure takdir.” Jawab gw singkat.
“Iya juga sih. Banyak tuh kejadian dilamar tiba-tiba , eh besoknya nikah.”
“Cie, siapa tu?” Gw ngeledek.
“Hehe… Asik juga tuh, Sya. Cowok berkomitmen itu keren banget.” Gw langsung tau arah pembicaraan Suzy kemana. Setidaknya gw tau sejarah percintaan dia.
“Kadang gw suka sebel sama cowok yang pake embel-embel nunggu mapan, nunggu ini, nunggu itu. Seakan bikin komitmen itu susah banget. Padahal yang kita butuhin kan, cuma itu kan ya?”
“Hmm, gw nggak pernah jadi cowok sih. Tapi, mungkin itu menyangkut pride kali ya.” Jawab gw sambil menyeruput kopi di atas meja.
“Iya juga sih. Emang tanggung jawab mereka gede setelah ijab Kabul, jadi mungkin wajar. Tapi, kalau dipikir-pikir lagi, kalau niat baik, pasti ada jalan yang baik juga kan ya?”
“Setuju!” Jawab gw nggak pake mikir.
“Iya, gw doain dia segera berkomitmen ke lo.” Gw ngeledek lagi.
“Resek lo.”
“Hahaha..”
Ini sekelumit obrolan sama sahabat-sahabat terbaik gw. Masih banyak yang rapi tersusun di kepala gw, tapi nulisnya besok lagi yak. Gw mau kerja dulu. Hihi..
Jadi, jodoh itu…
Gizsya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: