Buku, Ujian, dan ‘Sampah’

Seharusnya, belasan tablet gw hari ini udah bikin gw tidur karena diantaranya pasti memiliki kandungan obat tidur. But, well..sampai jam segini otak gw masih on untuk satu matakuliah yang isinya teori melulu.
Kuliah 4 SKS satu mata kuliah ini rasanya berpuluh SKS. Entah kenapa, rasanya lebih sulit daripada gw harus memahami  perhitungan laporan keuangan sekalipun. I don’t want to mention that subject. Alasan gw ngepost ginian bukan buat itu.
Ada yang salah dengan sistem ujian, ada yang salah dengan matakuliah gw atau ada yang salah dengan gw? Itu pertanyaan yang butuh jawaban setelah postingan ini kelar lo baca.
Oke, gw pengen kasi contoh beberapa pertanyaan:
Jenis soal A.
1.       What is xxxxx?
2.       Explain briefly the definition of xxxxx!
3.       Mention xxxxx!
Jenis soal B.
1.       Analyze xxxxx?
2.       What is correlation between xxxxx and yyyyy?
3.       Why xxxxx?
Jenis soal A, gw yakin ulet daun tanaman ibu kos gw tau kalau itu soal minta jawaban yang ada dibuku. Jawaban musti kudu nyaplok sesuai buku. Sering gw bereksperimen ngejawab pake kata-kata sendiri, hasilnya? Nilai gw nggak maksimal. Pengen rasanya sekalian aja gw jawab begini, “The answer is on page 189 in our textbook.” May I write that on my paper? NO!
Jenis soal B. Ini soal yang gw demen. Nah, soal beginian minta gw mikir dan membuat otak gw ngatur kata-kata sendiri tanpa harus memutar otak kata-kata apa yang tertulis dibuku untuk gw copy paste di kertas jawaban. Analisis! That’s it!
Tapi, kenyataannya soal yang lebih banyak nangkring di kertas soal yaaaa soal jenis A. What should I do? Try to memorize it in one night! Damn!
Balik lagi ke pembahasan gw sebelumnya. Apa sih sebenarnya makna ujian?
Kebanyakan pelajar/ mahasiswa sekarang menjadikan masa ujian menjadi ajang pencarian nilai. Don’t want to confess that statement? Ok, let’s see..
Kelar ujian, yang keluar ya nilai. Hal yang paling ditunggu, ya nilai. Hal yang bikin nyenengin, ya nilai gede. Hal yang bikin kesal, ya nilai kecil. (Ngangguk kalau ge benar)
Kalau dipikir-pikir, kenapa ujian bisa segitunya ya bikin nilai menjadi indikator?
Sering gw baca buku-buku tentang kesuksesan. Baik cara menjadi sukses atau bagaimana orang sukses tersebut. Well, mulai bukunya om Mario Seto ukuran pocket berjumlah 154 halaman sampai bukunya om Maxwell setebal 421 halaman, kagak ada tuh satu pun kalimat yang menyatakan harus mendapat nilai tinggi saat sekolah. Nah, kalau baca buku Steve Jobs, malah makin ngaco cara menjadi sukses.., drop-out!.. Hehe
Gw pernah baca bukunya om Bob Sadino (lupa judulnya), doi bilang kalau pelajaran yang ada dibuku itu SAMPAH! Nyesek ga lo sebagai konsumen buku dibilang begono? Kita tu dibilang konsumen sampah coba? Resek banget kan tu orang?
Kalimat itu doi tulis bahkan dihalaman pertama. Inget banget gw. Doi bilang, sesuatu yang udah ada dan hanya kita terima itu, yaa sampah. Why? Udah ada dan tinggal nyaplok. Hasil boker para ilmuwan. Cuma bentuknya rada cakepan. Dikertas! Jadi buku! Padahal, yaaa sampah.
Kenapa sampah? Karena si pembaca kagak tau artinya. Si pembaca kagak tau gimana gunainnya. Cuma tau baca, copy di otak, dituangin lagi di kertas waktu ujian. Dapet nilai. Sama kayak tukang sampah. Nyari sampah, dituangin di gudang sampah. Dapet duit!
Begitu tuh kata om Bob Sadino. Menohok banget kan? Gw aja gedek banget bacanya. Dia bilang, pelajar itu yaaa konsumen sampah!
Doi yang hobinya pake celana pendek kemana-mana itu, bermaksud supaya kita nggak jadi tukang sampah ber-cover intelek. Maksudnya, yaaa nggak apa?/-apa sih nelen sampah waktu muda, yang penting tau cara merealisasikan sampah itu. Yaa, kayak daur ulang sampah gitu (enterpreneur-read).
Nah, korelasinya sama ujian SKS (Sistem Kebut Semalam) apa yak?
Formula -> Buku=Sampah, Ujian=Gudang Sampah, Nilai=???
Hehehe #mahasiswingaco

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: