1000 is Too Much, 1 is Enough..!

Aiish, ini anak kecil udah berani aja ngeledek gw. Pasalnya, hari pertama kita kenalan, gw udah tanya-tanya tentang pengalaman hidupnya. Bukannya gw kepo kenapa ada anak jalanan seganteng dia, tapi karena gw udah kejebur tugas ini. Secara gw cinta dan penasaran banget sama anak-anak jalanan yang super tangguh, yaa..,sekalian aja gw berenang cari tau tentang mereka lebih dalam.
Sebelum gw cerita kenapa dia berani ngeledek, gw mau cerita dulu tentang kisahnya. Panggil saja dia Aldi. Pengennya sih pake nama asli, tapi nggak berani.  Ternyata wajahnya uda mampang di beberapa film layar lebar Indonesia, kalau nggak percaya..,noh liat aja film Alangkah Lucunya Negeri Ini, Mestakung, Obama Anak Menteng, de el el  (gimana mau liat coba, namanya gw samarin, hihi..maaf yak.). Nah, kalau gw pake nama asli, bisa-bisa gw dibilang paparazzi gadungan lagi.
H-2 dealine gw buat ngumpulin itu tugas dan  gw baru ketemu ama doi sore ini. Setelah 3 jam gw di puter-puterin sama Mas Supir TransJakarta, fix,  gw keder nyampe itu panti anak jalanan. Gw langsung duduk ngelongso di sanggar tempat anak-anak jalanan itu biasanya latihan teater atau tari. Gw liat, ada anak laki-laki yang lagi di kelilingi beberapa anak perempuan yang minta diambilin buah ceri. Sambil menormalkan pernafasan dan relaksasi otot kaki, gw tanya ke partner gw, “Itu Aldi?”
“Iya..” Jawabnya singkat tanpa memindahkan fokus matanya dari galaxy-tabdi tangannya.
Mendengar namanya disebut, anak laki-laki yang ternyata badannya lebih tinggi dari gw itu langsung jalan menuju ke gw.
“Hai, Aldi. Kenalin, saya Gizsya. Maaf, sudah lama nunggu ya?” Tanya gw yang langsung berdiri waktu dia mendekat.
“Iyya. Saya Aldi. Nggak apa-apa kok, Mbak.” Jawabnya ramah.
Aishh, dari banyak anak jalanan yang gw temui beberapa minggu ini, ini anak emang beda. Naluri cewek gw keluar. Sumpah, cakep euy. Hehehe..
“Udah dijelasin kan sama teman saya tentang tujuan kami kesini..?” Tanya gw lagi sambil memberi isyarat buat duduk.
Singkat cerita. Setelah beberapa menit intermezzo dan keringat gw mulai kering, wawancara dimulai.
Waktu itu, Aldi masih 10 tahun. Dia dan ibunya terpaksa meninggalkan rumah dan pergi ke bagian Jakarta lainnya untuk bertahan hidup. Pasalnya, orang tua Aldi bercerai. Sejak itu pula, Aldi putus sekolah dan hidup dijalanan.
“Awalnya, saya ikut-ikut ngamen sama ngasong, Mbak.” Jelasnya.
 “Terus, Mbak dengar kamu jadi Bajilo?” Oiyya, gw reminding, Bajilo itu kepanjangan dari Bajing Lompat.
“Hehe. Iyaa Mbak.” Jawab Aldi sambil nyengir. “Waktu umur 12 tahun, saya liat teman-teman saya jadi Bajilo dan ternyata hasilnya lebih banyak. Jadi, saya putusin buat ikut jadi Bajilo, Mbak.”
“Terus..”Gw terikut banget sama flow cerita dia. Wajar kalau Om Dedi Mizwar kepincut ngajak dia main film. Cara dia menyampaikan cerita emang keren bgt. Gw bener-bener kebawa suasana.
“Dulu, yang ada di otak saya cuma gimana caranya nyari duit, terus makan buat satu hari itu. Tahu kalau jadi Bajilo bisa dapat banyak uang, saya langsung ikutan.” Aldi menarik nafas,
“Bajilo itu kerjanya malam, Mbak. Kami itu nyuri besi yang dari truk di pelabuhan Tanjung Priok. Saya nggak sendirian, Mbak. Biasnya empat sampai lima orang.”
“Caranya gimana, Al?” Gw semakin penasaran. Kebayang nggak sih, anak umur 12 tahun nyuri besi yang gw yakin itu berat banget?
“Pertama, kami berdiri tu didepan truk yang lagi jalan. Kami palang dia. Terus, si supir… ya udah ngerti aja gitu, Mbak. Dia berhentin tu truk, terus biarin kami naik ke atas sampai bisa bawa beberapa besi.”
“Berat bukan sih, Dek?” Logat Sumatera gw keluar.
“Nah, caranya…kita cari tu Mbak besi yang bisa digerakin, terus yaudah.., di dorong sampai ke bawah,” Aldi menggerakkan tubuhnya, mengekspresikan gerakan, “waktu diatas sih, gampang Mbak,.waktu udah nyampe bawah itu yang susah Mbak. Besi yang berhasil kami bawa, ya langsung kami larikan. Ya, cara bawanya di peluk gini, Mbak.” Aldi meletakkan kedua tangannya didepan dadanya, seperti sedang memeluk benda yang sangat berat, juga dengan mimik wajah yang ekspresif.
“Biasanya, beratnya seberapa Al”
“20-30 kilo deh, Mbak..”
“Beratnya, paling gede berapa Al?”
“Yang saya ingat, itu saya pernah bawa yang 50 kilo, Mbak. Itu berat banget, Mbak.”
“Ha?” Fuuihh, anak seumur 13 tahun bisa ngangkat besi 50 kg?! Nggak heran kalau badan Aldi tegap dan atletis.
“Terus, gimana caranya kamu bisa tobat?” Gw makin penasaran.
“Waktu itu, saya ngeliat teman saya kepalanya kelindes ban truk yang lagi bawa besi, Mbak.”
Aisshh, spontan gw ngeri. Kebayang donk jadinya kaya apa itu anak?
“Nah, saya itu yang ngutipin otaknya yang berceceran, Mbak. Saya masukin kantong plastik,” Lagi-lagi, Aldi mencontohkannya dengan gerakan. Gw semakin merinding. “Otaknya kenyil-kenyil gitu, Mbak.”
“Iya, Al. Terus?” Gw nggak kuat ngebayangin itu mayat, gw potong kalimatnya.
“Yaa, dari situ saya mikir Mbak. ‘Kalau gw mati kayak gini, gimana ya?’ Mulai saya mungutin tu otaknya sampai nguburin, itu terus yang saya pikirin, Mbak.” Aldi, diam sejenak, menerawang.., dan “Nah, yang kedua kali, bukan kepalanya yang kelindes, Mbak. Temen saya yang lain, perutnya yang kelindes ban truk yang baru turun dari pelabuhan, Mbak. Mati di tempat juga. Nah, saya juga Mbak yang ngutipin potongan mayatnya..”
“Aduh, ampun Aldi..,serem bgt.” Gw nggak kuat.
“Nah, dari situ Mbak saya mulai masuk panti. Saya ikut ngaji. Shalat..Oiyya, ternyata shalat itu enak banget ya Mbak. Bisa nenangin hati. Adem,… gitu Mbak. Pokoknya, kalau denger azan, pasti saya pengen langsung ke mushallah Mbak.”
Subhanallah…, speechless gw.. Ya Allah, maafin hamba yang sering nunda shalat.
“Ternyata, hidup di panti itu enak, Mbak. Makannya gratis. Nggak harus ke jalanan kayak dulu, Mbak!” Terlihat lugu, pancaran kebahagiaannya bikin gw ikutan senyum lepas.
“Disini, saya dikasi pendidikan. Dan yang paling penting Mbak. Saya dapat perhatian dan kasih sayang! Kasih sayang itu luar biasa, Mbak.”
“Emang dulu, kamu nggak pernah dapat kasih sayang?”
“Yaelah Mbak. Boro-boro dapat, kenal juga kagak!”
Aldi, anak laki-laki umur 17 tahun di depan gw, benar-benar amazing!Perbincangan kami terus mengalir, mulai dari bagaimana dia bisa diajak main film sama Om Dedi Mizwar, sampai cerita cinta ABG nya. Dalam beberapa jam, gw ngerasa punya adik baru.
Jalanan bukan hanya mengajarkan ketangguhan hidup buatnya. Tapi, jalanan pulalah yang membuatnya sangat kuat hingga membangun mimpi-mimpi luar biasanya. “Kasih sayang itu luar biasa, Mbak.” Gw ingat betul kalimat itu.  
*(to be continued)
Sweet room, 4.45 am
Sunday, April 29, 2012

3 Comments

  1. Wow… amazing! jadi nebak2 Aldi itu yang berperan sebagai siapa ya di ALNI? Wawancara yang keren ^^d salam pramuda 16 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: